Terima kasih banyak! Alasan Baru Tidak Makan Adonan Cookie

Terima kasih banyak! Alasan Baru Tidak Makan Adonan Cookie

Jika Anda sudah sok dalam kue liburan dan adonan kue, mungkin Anda hanya ingin mengambil kesempatan dan berhenti membaca di sini.

Tapi untuk menjadi lebih bijak dan lebih aman, meski tak disangkal lagi kesal, menjauhlah dari mangkuk itu dan baca terus.

Mencicipi makanan mentah yang dibuat dengan tepung dapat membuat Anda sakit parah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu di The New England Journal of Medicine. Laporan tersebut, yang menceritakan kembali pekerjaan detektif yang menyebabkan penarikan kembali lebih dari 10 juta pon tepung pada musim panas 2016, menegaskan bahwa jenis bakteri E. coli yang sebelumnya ditemukan bersembunyi di lingkungan basah seperti daging hamburger dan sayuran berdaun juga bisa berkembang di host gersang

“Kami tidak berusaha merusak liburan orang-orang tapi kami ingin mereka menyadari risikonya,” kata Samuel J. Crowe, penulis utama studi tersebut dan seorang epidemiologi dengan pembagian penyakit akibat makanan, penyakit yang ditularkan melalui air dan lingkungan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Bakteri itu tidak terdistribusi secara merata dalam kantong tepung seberat dua setengah mil,” katanya. “Sejumlah kecil bisa membuat Anda benar-benar sakit. Saya menderita E. coli dan salmonella dan sangat tidak enak. ”

Karena kekhawatiran akan telur mentah, tindakan pencegahan telah lama ada untuk menjilati bumbu berlapis pasta dan adonan kue tiruan buatan sendiri. Tapi hasil baru ini memperluas baik deretan barang mentah yang harus dikhawatirkan – bahkan adonan buatan sendiri! – dan alasan untuk waspada. Lebih dari seperempat dari 56 pasien dalam wabah 24 negara dirawat di rumah sakit. Satu pasien bahkan mengalami gagal ginjal. Semua pasien, yang usianya berkisar antara 1 sampai 95, sembuh.

Lanjutkan membaca cerita utama
CAKUPAN TERKAIT

 

Lanjutkan membaca cerita utama

“Ini adalah pandangan baru tentang tepung,” kata Dr. Marguerite A. Neill, seorang profesor kedokteran di Brown University Medical School dan seorang ahli penyakit bawaan makanan, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Akan terasa luar biasa bahwa zat kering dan berbedak ini, yang disimpan di atas rak selama berbulan-bulan, bisa memiliki mikroorganisme hidup yang tidak merusak tepung tapi tetap bisa membuat seseorang sakit.”

Dr. Neill, seorang tukang roti dan juru masak, menambahkan dengan nada meminta maaf, “Sepertinya saya sedang membunuh.”

Selain menahan diri dari mencicipi tepung tepung yang tidak dimasak, dia menyarankan orang untuk mencuci tangan mereka dengan air sabun bersoda setelah menangani tepung, seperti setelah membersihkan penggulung atau pengerukan fillet ikan. Sedangkan untuk produk akhir: panas masak yang tinggi dan berkelanjutan akan membunuh patogen.

Jangan panik: kekhawatiran para peneliti tidak mencakup makanan komersial seperti adonan kue es krim dan adonan kue berpendingin dikemas. Sejak 2009, ketika strain E. coli dari adonan kue komersial membuat 77 orang sakit, dan tepung adalah penyebab yang dicurigai, ramuannya tidak hanya dipasteurisasi namun juga diolah dengan panas. (Ini menjelaskan mengapa potongan adonan kue yang diambil dari es krim es tidak dipanggang seperti yang asli – meskipun orang terus mencoba.)

Meskipun penarikan kembali dimulai lebih dari setahun yang lalu, pesan yang lebih luas tentang produk tepung mentah tidak diketahui secara luas. “Saya terkejut. Saya tidak tahu, “kata Joanne Chang, pendiri Flour Bakery and Cafe Boston, yang mengetahui berita dari seorang reporter, karena tukang roti untuk tujuh cabangnya memenuhi pesanan untuk 1.000 kue labu. “Salah satu alasan saya pergi ke kue adalah karena Anda bisa merasakan saat Anda pergi bersama. ”

Mengidentifikasi kasus dan penyebabnya adalah usaha tanpa henti yang melibatkan dokter dan klinik, petugas kesehatan negara bagian dan penyidik ​​dari Food and Drug Administration dan C.D.C.